Implikasi Sakitnya SBY

SBY mengumumkan dirinya sakit dan telah telpon Presiden Jokowi.  Mantan presiden ke-6 ini hendak berobat ke USA. Tentu artikel ini tak hendak memperolok atau menertawakan penderitaan, namun ada beberapa hal yang sangat menarik untuk menjadi pembelajaran bersama.

Menurut konpres yang disampaiakan asprinya, SBY sudah menelpon Presiden Jokowi sebagai orang yang penuh etika. Salut jika demikian, namun melihat sepak terjangnya selama ini, toh tidak menunjukkan demikian. Apakah karena minta pembeayaan dari negara? Nah jika demikian namanya bukan karena etika, karena pamrih.

Toh selama ini isu apapun, UU Ciptaker, UU KPK, bencana alam, tidak pernah menghubungi secara personal melalui saluran resmi sebagai seorang mantan presiden, selalu riuh rendah dan ditingkahi anak buahnya yang lebih heboh lagi. Artinya apa?

Perilaku politik yang tidak beretika, merunut pernyataan aspri tersebut. Atau ini sebentuk pengakuan bawah sadar, bahwa mereka memang tidak beretika selama ini? Tetapi begitu kepentingan personal langsung saja hubungan lancara jaya, karena jelas tidak akan mempolitisasi, apalagi jika minta beaya dari negara.

Sakit

Berobat ke Amrik, luar negeri, ini menjilat ludah sendiri ketika pada masa lalu, SBY pernah melarang orang kaya sakit berobat ke luar negeri. Konsistensi sebagai seorang pemimpin itu ada di dalam pernyataan, sikap, dan juga perilakunya. Keputusan yang naif jika menilai dokter di Indonesia tidak mampu, apa dasar pernyataannya pada waktu yang lampau?

Membayangkan ke depan, dengan kondisi terburuk, ingat sekali lagi ini adalah sebuah pengandaian, dan yang terburuk juga harus dipikirkan, bagaimana laku politik AHY dan Ibas, yang selama ini hanya menjadi alat SBY. Mereka berdua sama sekali tidak pernah memperlihatkan kualitas pribadi yang meyakinkan.

Padahal ke depan kondisi dan keadaan AHY selaku ketum bukan mudah dan sangat mungkin terancam. Tanpa penasihat handal, entahlah.

Keadaan Ibas jauh lebih memprihatinkan. Apalagi jika Anas benar-benar keluar, politikus yang merasa tertendang oleh keberadaan SBY bukan tidak mungkin menarik bayaran atas masa lalu mereka. Paling enteng ya menyeret Ibas.

Semoga lekas baikan Mr Presiden, tidak usah banyak pikiran, apalagi iri dengan kemajuan negeri ini. Sehat dan kembali  mewarnai jagad medsos Indonesia dengan tantrumnya.

Salam Penuh Kasih

Susy Haryawan

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *