Tanpa Criwisnya Pak Beye Politik Negeri ini Sepi

Tanpa Criwisnya Pak Beye Politik Negeri ini Sepi

Usai AHY jadi menteri, tidak pernah lagi terdengar Pak Beye criwis di media sosial. Begitu ayem, tentrem, dan diem. Kalah nyagub, mau nyapres tidak dapat teman di 2019, masih berdigdaya mau nyapres dan nyawapres di 24. Menjual posisi oposan dengan Jokowi, bukan pemerintahan lho. Dan akhirnya malah terdepak oleh Muhaimin Iskandar di pilpres 24.

Bak durian runtuh,   mayan ada satu slot menteri lowong karena Mahfud MD mundur dengan alasan maju jadi cawapres. Konsistensi yang merupakan berkat bagi AHY.   Jadilah ia menteri mengantikan Hadi Tjahyanto yang naik posisi.

Kini SBY benar-benar alim, tidak lagi banyak komentar. Tapi emang susah, beliau tidak akan paham apa yang dirasakan rakyat akhir-akhir ini. Terbaru jelas mengenai UKT, bagaimana mantan presiden ini paham UKT, wong tidak pernah nguliahke, biarkan Ibas kuliah, toh tidak akan ngerasa mahal kuliah di Ausi saja mampu, apalagi jika hanya di dalam negeri. Beda level to ya dengan masalah masyarakat.

Beberapa waktu lalu gas melon langka, lha dalah apalagi Pak Beye, mana paham gas melon. Jangan-jangan apa itu gas melon, beliau tidak paham. Tidak akan mungkin lah beliau atau keluarganya berjibaku dan berburu gas andlan masyarakat kebanyakan itu. Kan beliau presiden, bukan masyarakat kebanyakan.

Setali tiga uang, sesudah tragedi minyak goreng langka, beras harganya ugal-ugalan. Lha dalah mana pernah Pak Beye paham harga beras sekilo berubah harga sampai hampir dua kali lipat. Meskipun doktor dari IPB bersama sang putera, hakul yakin beliau tidak paham akan perberasan.

Migor juga pernah langka di pasar, eh tiba-tiba membanjir di posko-posko capres tertentu.    Apalagi minyak goreng, meskipun pernah jualan nasi goreng, tentu Pak   Beye gak akan pernah beli migor literan to ya. Itu derita masyarakat, bukan sekelas presiden dan yang puteranya menteri dan ketua fraksi DPR RI.

Sepi banget tanpa adanya curhatan Pak Beye. Ternyata hanya dengan kursi menteri bagi Mayor (Purn) AHY cukup membuat Pak Beye diem sejuta bahasa. Hal ini bukan soal falsafah Jawa dipangku mati, namun karena memang mau nyari kursi berisiknya itu.

Ealah Pak Beye, ternyata gak beda dengan relawannya Jokowi yang berisik karena gak kebagian jatah jabatan. Mayan si relawan yang bekerja keras, lha Pak Beye cuma  tantrum dan criwis di X, mayan dapat kursi, meskipun setahun.

Jangan baper ya, ini hanya candaan. Eh serius ding isinya.

Salam Penuh Kasih

Susy Haryawan